SportstationBek Ghana, Daniel Amartey: ‘Penting’ Untuk Cegah Uruguay ke Babak 16 Besar...

Bek Ghana, Daniel Amartey: ‘Penting’ Untuk Cegah Uruguay ke Babak 16 Besar Piala Dunia

Bek Ghana Daniel Amartey mengakui timnya bertekad jika mereka tidak bisa lolos ke babak sistem gugur Piala Dunia 2022, setidaknya mereka akan mencegah Uruguay melakukannya.

Must read

Jakarta, Mambruks.Com – Bek Ghana Daniel Amartey mengakui timnya bertekad jika mereka tidak bisa lolos ke babak sistem gugur Piala Dunia 2022, setidaknya mereka akan mencegah Uruguay melakukannya.

Sebelumnya tim Amerika Selatan itu menang 2-0, tetapi kedua belah pihak tersingkir karena kemenangan 2-1 terakhir Korea Selatan atas juara grup Portugal.

Artikel Terkait:
FIFA: Cristiano Ronaldo Tak Mencetak Gol Pertama Portugal Melawan Uruguay, Ini Alasannya

Perseteruan Ghana dan Uruguay di Piala Dunia 2010

Perseteruan antara Uruguay dan Ghana berawal dari 12 tahun yang lalu hingga handball Luis Suarez yang terkenal yang menggagalkan Ghana memenangkan perpanjangan waktu di perempat final Piala Dunia 2010.

Suarez dikeluarkan dari lapangan tetapi Asamoah Gyan melewatkan penalti berikutnya dan Uruguay menang dalam adu penalti.

Begitu Korea Selatan mencetak gol pada menit akhir ke gawang Portugal, Uruguay menyadari bahwa mereka membutuhkan satu gol lagi untuk mencapai babak 16 besar sementara Ghana membutuhkan dua gol.

Tetapi tim Amerika Selatan itu melewatkan gol yang harusnya dicetak meskipun mereka memiliki poin dan selisih gol yang sama.

Artikel Terkait Lainnya:
Sosok Mario Ferri, Penyusup yang Bawa Bendera LGBT Saat Pertandingan Portugal vs Uruguay Ternyata Pemain Bola

“Saya baru saja memberi tahu rekan satu tim saya bahwa kami membutuhkan gol sekarang tetapi mereka membutuhkan gol sekarang, jadi kami harus mempertahankan diri kami sendiri sehingga jika kami tidak bisa pergi, mereka (Uruguay) tidak pergi,” kata Amartey.

Ditanya apakah penting untuk menolak tempat Uruguay di 16 besar, Amartey berkata: “Bagi saya, ya!

“Itu sulit karena Anda bisa melihat bek tengah mereka, semua orang datang (menyerang).

Baca Juga  Pemain Lazio, Cataldi ‘Menghujat’ Wasit Berujung Skors Satu Pertandingan

“Uruguay membutuhkan satu gol untuk lolos dan Anda dapat melihat kami bertahan empat lawan lima atau tiga lawan dua tapi kami berhasil bertahan.”

Artikel Menarik:
Argentina Waspadai Kecepatan Australia Jelang Laga Piala Dunia 2022

Amartey Bantah Balas Dendam Tragedi Piala Dunia 2010

Amartey membantah bahwa Ghana telah membalas dendam atas apa yang terjadi pada 2010, menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun di skuad saat ini, kecuali kapten Andre Ayew, bahkan di Piala Dunia Afrika Selatan.

Dan dia mengakui tim memang memiliki beberapa penyesalan setelah Ayew gagal mengeksekusi penalti beberapa menit sebelum Uruguay membuka skor di babak pertama.

“Ini sepak bola, itu terjadi. Jika kami mencetak penalti itu, saya pikir kami membunuh mereka tetapi kami gagal mengeksekusi penalti dan Anda dapat melihat permainan berubah,” katanya.

Pelatih Ghana Otto Addo mengatakan timnya berjuang sampai titik darah penghabisan.

Artikel Menarik Lainnya:
Piala Dunia 2022: Jepang Menikmati Momen Kesuksesan Bersejarah Usai Melaju ke Babak 16 Besar

“Bagi kami ini tentang mencoba mencetak gol,” katanya dikutip dari Sportsndtv.

“Saya tahu apa pun bisa terjadi, dan bahkan jika itu menit terakhir, jika Anda mendapatkan bola sekali lagi, Anda bisa mencetak gol.”

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest