Scoop5 Fakta Mengejutkan Suku Korowai Papua Barat

5 Fakta Mengejutkan Suku Korowai Papua Barat

Suku Korowai adalah salah satu suku asli Papua Barat yang tinggal di wilayah yang sangat terpencil, di hutan yang paling jarang dijelajahi di dunia

Must read

Papua, Mambruks.com- Tanah Papua memang merupakan kepulauan di ujung timur Indonesia dengan berbagai keindahan budaya dan suku bangsa yang selalu mengejutkan kita dengan keunikannya. Korowai adalah salah satu suku asli Papua Barat yang tinggal di wilayah yang sangat terpencil, di hutan yang paling jarang dijelajahi di dunia di Kabupaten Mappi. Mereka tinggal di rumah pohon yang tingginya bisa mencapai 50 meter dari permukaan tanah. Rumah itu secara lokal disebut “Rumah Tinggi”.

Diyakini bahwa pada tahun 1974 Korowai pertama kali ditemukan oleh sekelompok ilmuwan hilang yang secara tidak sengaja memasuki wilayah suku tersebut. Dipimpin oleh antropolog budaya AS—Peter W. Van Arsdale, kelompok tersebut memutuskan untuk tinggal, belajar, dan merekam kehidupan sehari-hari masyarakat Korowai. Banyak fotografer dan jurnalis melakukan ekspedisi untuk mengenal suku terpencil yang dipercaya mempraktikkan kanibalisme ini.

Baca juga: Mengintip Proses Upacara Adat Pernikahan Suku Moi Papua Barat

Rumah Pohon Suku Korowai, Potret Hidup Harmonis dengan Alam

Fakta Suku Korowai

Tinggal di rumah pohon yang tinggi

Orang-orang hidup dalam klan atau kelompok kecil. Setiap kelompok memiliki wilayah tertentu. Biasanya, tidak lebih dari lima rumah pohon dalam satu pemukiman. Tinggal di rumah pohon melindungi mereka dari bahaya tertentu—serangan klan saingan dan roh jahat yang selalu tinggal di tanah.

Rumah pohon dibuat dengan menggunakan batang pohon beringin yang kokoh sebagai tiang utama, dinding dan lantai kulit pohon sagu, serta atap daun sagu. Mereka menggunakan tali rotan yang kuat untuk merangkai rumah. Satu-satunya akses yang tersedia untuk mencapai rumah pohon adalah tangga panjang.

Mereka percaya bahwa mereka sendirian

Berbeda dengan Komunitas Suku Papua lainnya, suku Korowai tidak mengetahui bahwa ada orang lain selain mereka di dunia ini. Kontak pertama mereka dengan dunia luar terjadi pada tahun 1974. Mereka juga tidak mengetahui pengobatan medis modern. Hal ini membuat angka kematiannya cukup tinggi karena mereka hanya menggunakan rempah-rempah dan ramuan herbal yang mereka temukan di hutan untuk mengobati berbagai penyakit.

Baca Juga  Pemkab Manokwari Siapkan PT Mambruk Karya Mandiri untuk Nama BUMD

Sebagai salah satu suku asli Papua Barat yang unik, masih banyak yang percaya bahwa orang luar bisa membawa roh jahat atau setan. Beberapa dari mereka bahkan mungkin tidak pernah melihat orang lain dengan warna kulit yang berbeda dalam hidup mereka.

Ngetrip Bak di Film Dokumenter Ketemu Suku Korowai di Papua - Pigiblog

Wanita menikah di usia remaja dan dikirim ke hutan untuk melahirkan

Sementara laki-laki Korowais cenderung menunggu sampai mereka berusia minimal 20 tahun untuk menikah, kebanyakan perempuan menikah di awal masa remajanya, tepat setelah menstruasi pertama. Ada kehidupan biasanya hingga 15 orang dalam satu rumah pohon, terdiri dari laki-laki, istri atau istri, dan anak-anak. Begitu seorang gadis remaja di rumah keluarga menikah, dia dianggap sebagai orang dewasa dan harus pergi untuk tinggal bersama suaminya.

Dilaporkan juga bahwa ibu hamil suku Korowai di Papua Barat dikirim ke hutan dalam untuk melahirkan. Mereka dikirim jauh dari rumah dan melakukan semuanya sendiri! Sangat menarik untuk mengetahui tentang budaya luar biasa ini di dunia di mana bayi yang baru lahir sekarang disambut dengan kemewahan kebahagiaan keluarga dan bak mandi yang hangat dan penuh.

Busur dan anak panah untuk menyerang hewan dan manusia

Kabarnya Suku Korowai sudah mendiami wilayah Papua Barat selama 10 ribu tahun. Berburu ada dalam darah mereka, dan mereka melakukannya dengan cara yang paling primitif—dengan busur dan anak panah. Tidak hanya binatang, alat-alat ini—busur yang ada durinya—juga digunakan untuk memburu orang-orang yang tampak seperti ancaman, seperti penyusup dari klan lawan atau bahkan orang asing yang tidak disukai.

Mempraktikkan kanibalisme

Suku Korowai di Papua Barat adalah salah satu suku yang paling tidak dikenal di dunia yang mempraktikkan kanibalisme. Mereka sengaja mempraktekkannya karena mengira ada Khakhua (penyihir atau setan) yang menyamar sebagai laki-laki anggota suku mereka. Khakhua dianggap menyebarkan berbagai penyakit ke etnis mereka karena Korowai sering terkena beberapa wabah penyakit, termasuk malaria, tuberkulosis, kaki gajah, dan anemia.

Baca Juga  Palang Asrama Mahasiswa Bintuni di Jayapura Akhirnya Dibuka

Bagi Korowais, jika seseorang meninggal jatuh dari rumah pohon atau terbunuh dalam pertempuran, maka penyebab kematiannya dapat diterima. Sayangnya, mereka tidak memiliki pengetahuan tentang kuman atau mikroba. Jadi, ketika seseorang meninggal secara misterius, mereka beriman itu karena Khakhua yang datang dari akhirat.

Saat ini populasi Korowai mencapai 3.000; kebanyakan dari mereka mungkin tidak menyadari dunia di luar tempat tinggal mereka. Mereka terus eksis dan menjalani hidup mereka sesuai dengan tradisi mereka sejak lama. Bahkan hingga kini, Korowai menjadi salah satu destinasi favorit para wisatawan dan petualang dari mancanegara yang ingin belajar tentang kehidupan dan budaya suku asli Papua Barat.

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest