ScoopMenkumham: RKUHP Berlaku 3 Tahun Setelah Resmi Diundangkan

Menkumham: RKUHP Berlaku 3 Tahun Setelah Resmi Diundangkan

Must read

Jakarta, Mambruks.com-Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna H. Laoly menegaskan, Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) yang baru disahkan DPR hari ini akan berlaku efektif setelah tiga tahun resmi diundangkan. Menurut dia, pemerintah dan DPR akan melakukan sosialisasi KUHP baru selama tiga tahun tersebut.

“Semua ini ada waktu tiga tahun agar undang-undang ini efektif berlaku. Dalam masa tiga tahun ini kita adakan sosialisasi, tim ini maupun bersama-sama tim DPR akan melakukan sosialisasi ke penegak hukum, kemasyarakat, ke kampus-kampus, untuk menjelaskan konsep filosofi dan lain-lain dari RKUHP,” ujar Yasonna di komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (6/12).

Menurut Yasonna, KUHP yang berlaku selama ini merupakan produk hukum Belanda sejak 1918 atau sudah 104 tahun berlaku di Indonesia. Kata dia, kebutuhan hukum pidana di Indonesia menjadi salah satu urgensi pengesahan RUU KUHP.

“Produk Belanda tidak relevan lagi dengan Indonesia. Sementara RUU KUHP sudah sangat reformatif, progresif, juga responsif dengan situasi di Indonesia,” katanya.

Baca Juga: PKS Cari Muka di Rapat Paripurna, Tak Konsisten Tolak RKUHP

Yasona mengatakan, perjalanan penyusunan RUU KUHP tidak selalu mulus. Pemerintah dan DPR sempat dihadapkan dengan pasal-pasal yang dianggap kontroversial, di antaranya pasal penghinaan presiden, pidana kumpul kebo, pidana santet, vandalisme, hingga penyebaran ajaran komunis. Politikus PDIP ini menegaskan, pasal-pasal dimaksud telah melalui kajian berulang secara mendalam.

Oleh karena itu, Yasonna mengimbau pihak-pihak yang tidak setuju atau protes terhadap KUHP baru dapat menyampaikannya melalui mekanisme hukum. Dia tidak mempermasalahkan, apabila terdapat masyarakat yang melakukan judicial review (JR) ke Mahkamah Konstitusi (MK) terkait KUHP baru.

“RUU KUHP tidak mungkin disetujui 100 persen. Kalau masih ada yang tidak setuju, dipersilakan melayangkan gugatan ke MK,” pungkas Yasonna.

Baca Juga  Soal FIFA Dirikan Kantor di Indonesia, DPR Minta Kontrak Diperjelas

Baca Juga: RKUHP Dinilai Jadi Alasan Warga Gerebek Pasangan Bukan Muhrim

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest