SportstationAcara TV Qatar Ejek Protes Ban Lengan 'OneLove' Jerman Usai Tersingkir dari...

Acara TV Qatar Ejek Protes Ban Lengan ‘OneLove’ Jerman Usai Tersingkir dari Piala Dunia 2022

Acara TV di saluran Olahraga Alkass Qatar mengejek tim sepak bola Jerman setelah tersingkir dari Piala Dunia 2022 dengan meniru protes para pemain atas hak asasi manusia.

Must read

Jakarta, Mambruks.Com – Acara TV di saluran Olahraga Alkass Qatar mengejek tim sepak bola Jerman setelah tersingkir dari Piala Dunia 2022 dengan meniru protes para pemain atas hak asasi manusia.

Sebuah video di halaman Twitter saluran yang diposting pada hari Kamis waktu setempat menunjukkan mantan pemain sepak bola Kuwait Jamal Mubarak menutup mulutnya dengan tangan kirinya dan melambaikan tangan kanannya, kemudian meminta mantan kiper Mesir dan sesama analis Essam El-Hadary untuk bergabung dengannya.

Artikel Terkait:
Piala Dunia 2022: FIFA Denda Tim Jerman Rp165 Juta, Ini Penyebabnya

Segera setelah itu, El-Hadary dan pakar lainnya kemudian menutup mulut mereka dan melambaikan tangan, tampaknya untuk merayakan keluarnya Jerman.

Isyarat itu meniru apa yang dilakukan para pemain Jerman untuk memprotes keputusan FIFA untuk melarang ban lengan “OneLove” yang diharapkan banyak kapten Eropa untuk dipakai di Qatar untuk mendukung hak-hak LGBTQ.

Qatar, Piala Dunia 2022, Piala Dunia, Protes, Acara TV, TV, Berita Piala Dunia, FIFA World Cup

Menjelang pertandingan pertama Jerman pada 23 November, lineup awal tim berpose dengan tangan kanan di depan mulut, isyarat untuk menentang apa yang mereka lihat sebagai tindakan keras terhadap kebebasan berbicara.

Jerman kalah dalam pertandingan itu dari Jepang dengan kekalahan yang mengejutkan.

Artikel Terkait Lainnya:
Fans Qatar Memegang Foto Mesut Ozil di Piala Dunia Sebagai Tanggapan Atas Protes Jerman

Kemenangan berikutnya melawan Kosta Rika pada hari Kamis tidak cukup bagi Jerman untuk lolos dari babak penyisihan grup dan lolos ke babak 16 besar.

“Alhamdulillah, hari ini semua negara Arab dan Muslim berdoa agar Jepang lolos dengan tim mana pun, tetapi yang terpenting adalah tersingkirnya Jerman,” kata Mubarak di saluran Olahraga Alkass dikutip dari CNN.

Segmen tersebut ditayangkan di acara saluran al-Majlis yang dipandu oleh presenter Qatar Khalid Jassem dan menampilkan analis sepak bola Arab, termasuk Mubarak, El-Hadary dan mantan pemain Irak Younis Mahmoud.

Baca Juga  Dukungan Cristiano Ronaldo untuk Neymar yang Sedang Cedera

Menyusul hasil imbang 1:1 Jerman melawan Spanyol Minggu lalu, Jassem mengatakan dalam episode al-Majlis bahwa dia “terkejut” dengan protes Jerman.

“Anda [Jerman] seharusnya menghormati adat, tradisi, budaya, dan agama kami dengan cara yang sama kami menghormati adat, tradisi, dan budaya Anda,” kata Jassem.

Artikel Terkait Lainnya:
Pemain Australia Hormati Lionel Messi, Tapi Tak Akan Takut Padanya ‘Dia Hanya Manusia Biasa’

“Ketika kami pergi ke Jerman atau tempat lain, kami menghormati peraturan dan hukum, dan menghormati segala sesuatu yang berharga bagi masyarakat di sana.”

Dalam serangkaian tweet minggu lalu, Federasi Sepak Bola Jerman mendukung protes tersebut, dengan mengatakan:

“Ini bukan tentang membuat pernyataan politik – hak asasi manusia tidak dapat dinegosiasikan. Itu harus diterima begitu saja, tetapi tetap saja tidak demikian.

Itu sebabnya pesan ini sangat penting bagi kami. Menolak ban kapten kami sama dengan menolak suara kami.”

Sebelum turnamen, kapten dari Inggris, Wales, Belgia, Belanda, Swiss, Jerman dan Denmark telah merencanakan untuk mengenakan ban lengan.

Artikel Menarik:
Brasil Takut Neymar Tak Main Lagi di Piala Dunia 2022, Absen di Babak 16 Besar?

Ban lengan tersebut menampilkan hati bergaris dalam berbagai warna untuk mewakili semua warisan, latar belakang, jenis kelamin dan identitas seksual – sebelum FIFA memperingatkan pemain mereka bisa menerima kartu kuning jika mereka melakukannya.

Menjelang Piala Dunia, negara tuan rumah Qatar, di mana homoseksualitas adalah ilegal dan dapat dihukum hingga tiga tahun penjara – telah dikritik karena sikapnya terhadap hak-hak LGBTQ.

Namun, negara tersebut bersikeras bahwa “semua orang diterima” di turnamen tersebut, menambahkan dalam sebuah pernyataan kepada CNN.

Pada bulan ini bahwa “rekam jejak kami telah menunjukkan bahwa kami telah menyambut dengan hangat semua orang tanpa memandang latar belakang.”

Baca Juga  Manchester United Temukan Pengganti Christian Eriksen Usai Kena Cedera

Artikel Menarik Lainnya:
Prancis Protes ke FIFA Usai Gol Griezmann Dianulir

Keputusan FIFA untuk memberikan sanksi kepada pemain yang mengenakan ban lengan “OneLove” telah memicu kemarahan, dengan Asosiasi Pendukung Sepak Bola.

Badan perwakilan pendukung sepak bola di Inggris dan Wales, mengatakan “merasa dikhianati”.

“Sejak 2010 kami telah mengajukan pertanyaan tentang kesesuaian Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia,” demikian pernyataan dari FSA.

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest