ScoopIndonesia Jadi Juara 1 di Asia Tenggara Soal Penipuan Online

Indonesia Jadi Juara 1 di Asia Tenggara Soal Penipuan Online

Penipuan online ternyata paling banyak terjadi di Indonesia, Adapun kasus phising yang terjadi dikabarkan melebih 200 ribu kasus dalam setahunnya.

Must read

Jakarta, Mambruks.com- Penipuan online ternyata paling banyak terjadi di Indonesia, Adapun kasus phising yang terjadi dikabarkan melebih 200 ribu kasus dalam setahunnya.

Melansir dari Kapersky, Indonesia disebut memiliki insiden pishing keuangan sebanyak 208.238. Negara Asia Tenggara berikutnya adalah Vietnam dengan 172.694 kasus. Sementara Malaysia mencatatkan 120.656 insiden, disusul Thailand 104.461. Faktanya hanya Filipina dan Singapura yang memiliki kasus di bawah 100.00, yaitu 52.914 dan 22.109 kasus.

Sementara itu, data ini juga membeberkan bahwa phising keuangan tidak hanya terjadi pada perbankan.

FYI, baik sistem pembayaran (meniru brand terkenal Paypal, Mastercard, American Express, atau Visa) dan e-commerce (toko online sepeti eBay, Amazon, Apple Store dan Steam) juga terdampak.

Bukanlah sebuah hal baru melihat perusahaan menjadi sasaran phishing keuangan, tetapi kita harus ingat di sini bahwa bisnis, pada intinya, masih terdiri atas manusia. Phishing adalah jenis serangan rekayasa sosial,” kata General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky, Yeo Siang Tiong dalam keterangan resminya.

Baca juga: Kemenkes Minta Masyarakat Waspadai Penipuan SatuSehat via Pesan WA

Free stock photo of adult, antivirus, art Stock Photo

Lebih lanjutnya, dia menyebut serangan ini merupakan peretasan pikiran manusia.

Sembilan dari sepuluh karyawan perlu pelatihan ketrampilan basic keamanan siber. Penjahat dunia maya sadar bahwa karyawan merupakan celah paling mudah untuk melancarkan serangan terhadap perusahaan,” imbuhnya.

Kapersky juga menyebut bahwa email menjadi gerbang ‘utama’ dari 91% serangan siber.

Hal itu diperpalah dengan catatan bahwa satu dari lima orang akan mengklik tautan pada email phising.

Fakta itu menunjukan bahwa karyawa tidak memperhatikan ‘jebakan’ pada email.

Baca Juga  Tips Memilih Provider Internet Sesuai Kebutuhan

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles