ScoopBNN Jayapura Musnahkan Barang Bukti Ganja Kering Seberat 3 Kilo

BNN Jayapura Musnahkan Barang Bukti Ganja Kering Seberat 3 Kilo

Must read

Sentani, Mambruks.com – Badan Narkotika Nasional (BNN) Kabupaten Jayapura, sepanjang 2022 telah memusnahkan Barang Bakti ( BB) berupa daun ganja kering seberat 3.061,27 gram di halaman kantor BNN Kabupaten Jayapura, Senin (19/12) kemarin.

Bripka Yunispa, Kepala Seksi Pemberantasan pada kantor BNN Jayapura mengatakan, BB yang dimusnahkan ini merupakan hasil temuan dan operasi petugas BNN serta instansi lain sepanjang 2022 dari sejumlah tempat.

Dikatakan, dari Lapas Narkoba Doyo Baru sebanyak empat kali temuan berupa 17 bungkus besar daun ganja kering, 6 bungkus sedang, 39 bungkus kecil, 44 plastik kecil dan 3 buah alat isap sabu.

“Dari informasi petugas lapangan, target kita adalah 1 bungkus besar, 1 bungkus sedang dan 5 bungkus plastik besar dan semuanya terpenuhi yang sudah kita musnahkan saat ini,” ujar Yunispa di Sentani, Selasa (20/12/2022).

Menurutnya, jaringan pengedar bahan Narkotika ini selalu berubah dan memiliki banyak rekrutmen untuk mengedarkan disejumlah tempat. “Kami berusaha mendapatkan informasi yang benar-banar akurat dan pasti. Sebab, para pengedar ini cukup lihai dan tidak tinggal diam di satu tempat saja,” katanya.

Dari jumlah berat, kata Yunispa, temuan selama 2022 ini mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Sebab di 2021 lalu, kita hanya memusnahkan BB yang sama seberat 600 gram saja.”Berbagai upaya terus kita lakukan ditengah masyarakat, sosialisasi dan membentuk kelompok -kelompok masyarakat yang tanggap soal narkotika, keluarga tanggap narkotika. Bahkan sosialisasi ini sudah pada sejumlah kampung di kabupatn jayapura, ” ucapnya.

Yunispa juga berharap dukungan semua pihak, terutama orang tua yang dapat memberikan informasi dan terus melakukan pengawasan kepada anak-anak dirumah masing-masing. “Pintu masuknya dari daerah perbatasan negara kita dengan papua new gunea atau juga di wilayah kabupaten keerom seperti waris dan senggi. Untuk wilayah ini, kita juga telah melakukan koordinasi rutin untuk selalu mengawasi dan memantau setiap pergerakan oknum yang kita curigai,” ujarnya.

Baca Juga  Pembukaan CPNS 2022, Prioritas Nakes dan Guru

Sementara itu, Kepala BNN Kabupaten Jayapura, Ariyanto mengatakan, pihaknya sedang dalam upaya membangun pusat rehabilitasi bagi para pengguna dan pengedar narkoba di Daerah ini. Pasalnya, apalah gunanya kerja kita hanya mencari,mengejar dan menangkap para oknum pengedar dan pengguna, lalu penggunanya tinggal diserahkan kepada pihak Lapas Narkoba.

“Yang pengguna narkoba yang sangat kami prihatin, kalau masuk tahanan, siapa yang akan mengurus mereka. Oleh sebab itu, dibutuhkan tempat yang layak untuk mengurus dan membina kembali para pngguna agar dikemudian hari tidak kembali lagi pada jalan yang sesat,” jelasnya.

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest