HeadlinesDPR Bakal Cecar Yudo Margono Soal Konflik Papua di Sesi Fit and...

DPR Bakal Cecar Yudo Margono Soal Konflik Papua di Sesi Fit and Proper Test

Must read

Jakarta, Mambruks.com-Anggota Komisi I DPR Dave Laksono mengatakan pihaknya akan mendalami sejumlah hal termasuk konflik Papua dan masalah penegakan hukum dalam sesi fit and proper test calon Panglima TNI, Laksamana Yudho Margono hari ini, Jumat (3/12).

“Pasti isu-isu aktual ya, baik misalnya peremajaan alutsista dengan keterbatasan anggaran, situasi Papua, penegakan hukum, terus juga potensi mitigasi keamanan,” kata Dave di komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat.

Baca Juga: Jenderal Andika Sebut Yudo Margono Bakal Hadapi Tantangan Besar sebagai Panglima TNI

Menurut politikus Partai Golkar ini, ketegangan di Laut China Selatan juga akan didalami, namun bukan menjadi fokus pendalaman. Pangkalnya, kata Dave, permasalahan di bidang pertahanan Indonesia amat kompleks.

“Jadi jangan fokus Laut China Selatan, masih ada. Selain Papua ada di Selat Malaka, bagian Selatan Indonesia itu juga butuh penjelasan dari beliau,” ujarnya.

“Sementara wilayah luas dan ancaman itu besar, itu kita ingin perdalam, gimana beliau. Apakah kita butuh kapal untuk berpatroli? Hal itu yang kita dalami,” imbuh Dave.

Sesi fit and proper test calon Panglima TNI dimulai pukul 10.00 WIB dengan agenda melakukan verifikasi data Yudo Margono bersama pimpinan Komisi I dan perwakilan dari masing-masing fraksi.

Setelah jeda, fit and proper test itu akan dimulai kembali pada pukul 13.30 WIB dengan agenda pemaparan visi dan misi Yudo Margono selama 30 menit.

Baca Juga: DPR Papua Ingatkan Panglima TNI Baru Selesaikan Mutilasi Nduga

Selanjutnya, pendalaman dari masing-masing fraksi tujuh menit dari tiap-tiap fraksi. Nantinya, orang nomor satu di matra angkatan laut itu diberikan kesempatan 20 menit menjawab pertanyaan-pertanyaan dan pendalaman. Setelah itu, tahap pertama selesai.

Baca Juga  Christina Aryani Usul Jabatan Panglima TNI Andika Perkasa Diperpanjang

Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid mengatakan, mekanisme dari pelaksanaan uji kelayakan dan kepatutan itu akan digelar secara terbuka. Namun, jika dalam pemaparan isinya berupa strategi dan sifatnya rahasia, maka fit and proper test berlangsung tertutup.

“Direncanakan dilakukan terbuka, kecuali jika nanti dalam paparan ada yang dianggap bersifat strategi dan rahasia maka bagian tersebut dilakukan tertutup,” kata Meutya, Kamis (1/12).

 

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest