ScoopDemi Selamatkan Pelayanan, Ketua KNPI Papua Minta Aparat Kepolisian Tindak Tegas Pihak...

Demi Selamatkan Pelayanan, Ketua KNPI Papua Minta Aparat Kepolisian Tindak Tegas Pihak Yang Menghalangi Tugas Aloysius Sebagai Direktur RSUD Jayapura

Must read

Jayapura, Mambruks.com — Menyoroti polemik yang beredar di media sosial dan media massa terkait Surat Keputusan (SK) Direktur RSUD Jayapura yang baru dan dinamika yang terjadi sepekan terakhir, Dewan Pimpinan Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPD KNPI) Provinsi Papua meminta agar aparat kepolisian Polresta Jayapura untuk menindak tegas oknum atau pihak manapun yang menghalangi kerja drg. Aloysius Giyai, M.Kes sebagai Direktur RSUD Jayapura yang baru.

“Polisi harus tindak tegas semua pihak yang terlibat menghalangi pelayanan di RSUD Jayapura dengan tidak membiarkan Aloysius Giyai untuk masuk bertugas. Itu tindakan kriminal, tidak boleh dibiarkan. Rumah sakit itu tidak dibangun untuk mengurus kepentingan oknum direktur tertentu tapi untuk mengurus pelayanan kesehatan seluruh orang Papua. Maka kami minta semua pihak untuk tidak memprovokasi pihak tertentu yang menghalangi tugas direktur baru,” kata Benyamin dalam keterangannya kepada media, Jumat, 12 Mei 2023.

Menurut Benyamin, mantan Direktur RSUD Jayapura, dr Anton Tony Mote harusnya berbesar hati atau legowo menerima Surat Keputusan (SK) yang dikeluarkan oleh Plh. Gubernur Papua, Dr. Ridwan Rumasukun.

“Keputusan dimaksud ialah sebagaimana diketahui bersama, beberapa waktu lalu telah dikeluarkannya SK pemberhentian dr. Anton Mote dari jabatan sebagai Direktur RSUD Jayapura. Dan kami juga sudah mendapat informasi bahwa dr Anton selanjutnya masuk dalam komposisi pegawai yang dipindahkan ke Papua Tengah,” urainya.

Benyamin menjelaskan, KNPI sudah mengkaji semua persoalan yang terjadi, termasuk isi SK Gubernur Papua No SK-821.2-1260 tentang Pembatalan/Pencabutan Surat Keputusan Gubernur Papua No SK. 821.2-2231 tanggal 19 Agustus 2021 dan Pengembalian Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama ke Jabatan Semula kepada drg. Aloysius Giyai M.Kes. SK pembatalan itu ditandatangani oleh Plh. Gubernur tertanggal 3 Mei 2023 atas rekomendasi dari Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Baca Juga  Ramalan Zodiak Hari Ini - Pisces; Jaga Kesehatan Mental!

“Jadi itu surat resmi dan sah, maka semua pihak harus menghormati SK Gubernur itu bahwa hari ini, jabatan RSUD Jayapura sudah dikembalikan lagi kepada drg. Aloysius Giyai karena proses pencopotan beliau pada Agustus 2021 lalu itu oleh KASN dinilai cacat. Dan kami pemuda di Papua juga cermat menilai bahwa hanya di masa kepemimpinan Aloysius, wajah RSUD Jayapura berubah. Itu fakta. Justru di masa kepemimpinan Anton, ada banyak persoalan yang muncul,” tegas Benyamin.

Tetapi, jika dr. Anton Mote merasa dirugikan, ia menyarankan menempuh jalur hukum, entah lewat pengadilan atau kepolisian, tetapi tidak dengan cara terus mempertahankan jabatan direkturnya yang sudah gugur pasca diterbitkannya SK itu.

Masih Klaim Sebagai Direktur
Sebelumnya, pada Minggu, 7 Mei 2023, dalam siaran pers melalui kanal youtube maupun pemberitaan sejumlah media dr. Anton Mote menegaskan bahwa hingga hari ini dirinya masih menjabat sebagai Direktur RSUD Jayapura. Sebab menurutnya, hingga saat ini ia belum pernah dipanggil Plh. Gubernur Papua Muhammad Ridwan Rumasukun.

“Sebagai bawahan saya akan menunggu Pak Plh gubernur untuk menanyakan surat tersebut,” kata Anton Mote kepada wartawan di RSUD Dok II Jayapura, Minggu 7 Mei 2023 petang.

Menurut Anton Mote menjelaskan, jabatan dia sebagai direktur di RSUD Dok II tidak bisa disamakan dengan jabatan Kepala Dinas Pendidikan, Perpustakaan dan Arsip Daerah Papua dan Dinas Perhubungan Papua yang juga mengalami hal yang sama.

Ia menegaskan bahwa jabatan dirinya adalah pejabat definitif yang sudah mengikuti sejumlah regulasi dan mekanisme kepegawaian hingga pelantikan.

“Tentunya beda, kenapa beda? Karena yang mengganti statusnya Plt. Kalau saya statusnya direktur definitif, artinya saya sudah melalui proses sesuai mekanisme kepagawaian dalam memberikan jabatan, kalau saya Plt secara aturan ya silahkan, tapi kan saya pejabat definitif,” katanya.

Baca Juga  Ini 4 Pihak yang Daftarkan Merek Citayam Fashion Week ke Kemenkumham

Merespon hal itu, Ketua KNPI Provinsi Papua Benyamin Gurik pun menyarankan agar Plh. Gubernur Papua segera memanggil pihak terkait untuk menegaskan Surat Keputusan yang sudah dilakukannya guna menghentikan polemik dan direktur yang sah fokus bekerja mengurus pelayanan RSUD Jayapura.

“Bapak Plh. Gubernur Papua dan Komisi terkait di DPR Papua harus memanggil dr. Anton dan melakukan pembinaan. Karena tindakan beliau ini justru akan merugikan dia sendiri, sebab ia masih muda dan karirnya masih panjang. Dengan demikian, polemik ini berhenti dan direktur baru fokus pada pelayanan rumah sakit,” tegas Benyamin.

Anda dapat membaca berbagai berita-berita teraktual kami di platform Google News.

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest